Budaya




Cerita Rakyat Melayu Riau Si Lancang

Cerita Rakyat Melayu Riau: Si Lancang
Cerita Rakyat Melayu Riau: Si Lancang
Gambar : Adicita Jogjakarta

Cerita Rakyat Melayu Riau: Si Lancang

Cerita rakyat Melayu Riau si Lancang berasal dari daerah Kampar di Propinsi Riau. Berikut ini ringkasan cerita rakyat tersebut:

Pada masa dulu di daerah Kampar, tinggal lah seorang pemuda bernama si Lancang. Ia tinggal bersama ibunya yang sudah tua, menempati sebuah gubuk reot. Emak bekerja sebagai penggarap lahan orang, sementara si Lancang menggembala hewan peliharaan milik tetangganya. Suatu hari, si Lancang pun mohon izin kepada ibunya untuk pergi merantau mencari uang. Dengan hati yang berat dan rasa sedih, emaknya pun akhirnya mengizinkan si Lancang tersebut pergi merantau. Setelah merantau sekian lama, akhirnya si Lancang pun sukses menjadi seorang saudagar yang kaya raya. Kapal dagangnya berpuluh jumlahnya, anak buahnya cukup banyak dan istrinya pun sangat cantik jelita.

Suatu hari si Lancang pun mengajak istrinya untuk pergi berdagang ke tanah Andalas. Setelah perbekalan dan barang dagangan siap, berangkatlah mereka berlayar di lautan, hingga akhirnya kapal si Lancang yang megah tersebut merapat ke kawasan Sungai Kampar, yakni kampung halaman si Lancang sendiri. Penduduk pun berdatangan hendak melihat bagaimana bentuka kapal si Lancang yang megah tersebut. Banyak penduduk yang masih mengenali wajah si Lancang.

“Wah si Lancang rupanya yang datang! Megah sekali kapalnya, sudah jadi orang kaya raya,” kata guru mengaji si Lancang. Dia lalu bergegas memberitahukan kedatangan si Lancang tersebut kepada Emak si Lancang yang saat itu sedang terbaring sakit di gubuknya. Alangkah bahagianya emak si Lancang mendengar kabar kedatangan anaknya. Dengan mengenakan pakaian yang sederhana, ia pun berjalan tertatih menuju ke pelabuhan untuk melihat langsung kedatangan putra kesayangannya tersebut.

Setibanya di pelabuhan, emak si Lancang ingin cepat-cepat menemui si Lancang. Ia pun berusaha menaiki kapal milik anaknya. Namun usaha tersebut dihalangi oleh anak buah kapal si Lancang. Emak pun kemudian menjelaskan bahwa ia adalah ibu dari si pemilik kapal tersebut.

Namun tanpa diduga, si Lancang tiba-tiba muncul sambil berkata, “Bohong! Dia bukan emakku. Usir dia dari kapalku!” teriak si Lancang. Rupanya si Lancang malu untuk mengakui kondisi ibunya yang sudah tua dan miskin tersebut.

“Oh… Lancang…. Anakku, ini Emak. Emak sangat merindukanmu”, rintih emak.

“Usir perempuan gila itu dari kapalku!” perintah si Lancang. Anak buah kapal si Lancang pun mengusir Emak sambil mendorong tubuh tua renta tersebut. Emak jatuh terjerembab. Dengan hati yang sangat sedih, Emak pulang ke gubuknya. Sepanjang waktu ia terus menangis karena merasa sangat sedih dengan kelakuan anaknya.

Sesampai di gubuknya, Emak langsung mengambil lesung dan nyiru. Emak memutar-mutar lesung dan mengipasinya dengan nyiru sambil berkata, “Ya Tuhanku, si Lancang telah aku lahirkan dan aku besarkan dengan air susuku. Namun setelah menjadi orang kaya, dia tidak mau mengakui diriku sebagai emaknya. Ya Tuhanku, tunjukkan padanya kekuasaan-Mu!”

Tiba-tiba saja kondisi cuaca berubah dan turun hujan yang sangat lebat. Petir pun menggelegar dan menyambar kapal milik si Lancang, selanjutnya gelombang Sungai Kampar menghantam kapal tersebut. Kapal si Lancang pun hancur berkeping-keping.

“Emaaaak, aku si Lancang anakmu pulang. Maafkan aku, Maaak,” terdengar sayup-sayup teriakan suara si Lancang. Akhirnya si Lancang pun tenggelam bersama kapalnya yang megah tersebut. Barang-barang yang ada di kapal berhamburan dihempas badai.

Kain sutra yang dibawa si Lancang sebagai barang dagangan terbang melayang-layang kemudian jatuh berlipat-lipat dan menjadi Negeri Lipat Kain yang terletak di Kampar Kiri. Sebuah gong terlempar jauh dan jatuh di dekat gubuk Emak si Lancang di Air Tiris Kampar kemudian menjadi Sungai Ogong di Kampar Kanan. Sebuah tembikar pecah dan melayang menjadi Pasubilah yang terletak berdekatan dengan Danau si Lancang. Di danau itulah tiang bendera kapal si Lancang tegak tersisa. Bila sekali waktu tiang bendera itu muncul ke permukaan yang menjadi pertanda bagi masyarakat Kampar akan terjadi banjir di Sungai Kampar. Banjir irulah air mata si Lancang yang menyesali perbuatannya yang durhaka kepada Emaknya








Rumah Tradisional Kabupaten Kampar, Provinsi Riau (Rumah Lancang)

1. Asal-Usul
Rumah Lancang atau Pencalang merupakan nama salah satu Rumah tradisional masyarakat Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Indonesia. Selain nama Rumah Lancang atau Pencalang, Rumah ini juga dikenal dengan sebutan Rumah Lontik. Disebut Lancang atau Pencalang karena bentuk hiasan kaki dinding depannya mirip perahu, bentuk dinding Rumah yang miring keluar seperti miringnya dinding perahu layar mereka, dan jika dilihat dari jauh bentuk Rumah tersebut seperti Rumah-Rumah perahu (magon) yang biasa dibuat penduduk. Sedangkan nama Lontik dipakai karena bentuk perabung (bubungan) atapnya melentik ke atas

 







1. Asal-Usul
Kepulauan Riau merupakan salah satu satu provinsi di Indonesia. Daerah ini merupakan gugusan pulau yang tersebar di perairan selat Malaka dan laut Cina selatan. Keadaan pulau-pulau itu berbukit dengan pantai landai dan terjal. Mayoritas penduduknya berprofesi sebagai nelayan dan petani. Sedangkan agama yang dianut oleh sebagian besar dari mereka adalah Islam



Tunjuk Ajar Melayu (1): 
Warisan Yang Akan Pudar?
Buku Tunjuk Ajar Melayu (Butir-Butir Budaya Melayu Riau) tulisan Tenas Effendy, seorang budayawan Melayu Riau.
Dalam budaya Melayu, interaksi normatif antara orang tua dengan yang muda berlangsung harmonis dan sastrawi. Dalam tradisi lisan dan belakangan sudah tertulis juga, banyak terdapat garisan kebijakan yang diperlukan dalam kehidupan yang disebut sebagai tunjuk ajar. Tunjuk ajar itu bisa memuat petuah, petunjuk, nasihat, amanah, pengajaran, dan contoh tauladan yang dapat dijadikan referensi agar kehidupan berjalan aman dan selamat.
Menurut definisinya Tunjuk Ajar Melayu adalah segala petuah, amanah, suri tauladan, dan nasihat yang membawa manusia ke jalan yang lurus dan diridhoi Allah, yang berkahnya menyelamatkan manusia dalam kehidupan di dunia dan akhirat. Mari kita lihat ungkapan-ungkapan berikut:
yang disebut tunjuk ajar,
petuah membawa berkah                               
amanah membawa tuah
yang disebut tunjuk ajar,
tunjuk menjadi telaga budi
ajar menjadi suluh hati
yang disebut tunjuk ajar,
menunjuk kepada yang elok
mengajar kepada yang benar
yang disebut tunjuk ajar,
mencelikkan mata
menyaringkan telinga
membersihkan hati
menyempurnakan budi
membaikkan pekerti
yang disebut tunjuk ajar Melayu,
menunjuk dengan ilmu
mengajar dengan guru
yang disebut tunjuk ajar Melayu,
menunjuk kepada yang perlu
mengajar supaya tahu
yang dikatakan tunjuk ajar dari yang tua,
petunjuknya berfaedah
pengajarannya berguna
yang dikatakan tunjuk ajar dari yang tua,
member manfaat bagi manusia
yang disebut tunjuk ajar dari yang tua,
petunjuknya mengandung tuah
pengajarannya berisi marwah
petuahnya berisi berkah
amanahnya berisi hikmah
nasihatnya berisi manfaat
pesannya berisi iman
kajinya mengandung budi
contohnya pada yang senonoh
tauladannya di jalan Tuhan
Dengan berjalannya waktu, tunjuk ajar ini cenderung makin dilupakan. Syukurlah ada seorang Tenas Effendy yang mau mengumpulkannya jadi suatu buka berjudul Tunjuk Ajar Melayu (Butir-butir Budaya Melayu Riau). “Saya ini Cuma mengumpulkan rimah-rimah yang bertaburan,” kata beliau suatu kali dulu tentang kerja-kerja berharganya. Mudah-mudahan jadi referensi para Melayu muda


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar